SELAMAT DATANG DI BLOG UCIHA


ucihaandi.blogspot.com

Kamis, 26 Mei 2011

Pengertian / Definisi Penjualan

Penjualan adalah suatu usaha yang terpadu untuk mengembangkan
rencana-rencana strategis yang diarahkan pada usaha pemuasan kebutuhan
dan keinginan pemebeli, guna mendapatkan penjualan yang menghasilkan
laba (Marwan, 1991). Penjualan merupakan sumber hidup suatu perusahaan,
karena dari penjualan dapat diperoleh laba serta suatu usaha memikat
konsumen yang diusahakan untuk mengetahui daya tarik mereka sehingga
dapat mengetahui hasil produk yang dihasikan. Menurut Winardi (1982),
penjualan adalah suatu transfer hak atas benda-benda. Dari penjelasan
tersebut dalam memindahkan atau mentransfer barang dan jasa diperlukan
orang-orang yang bekerja dibidang penjualan seperti pelaksnaan dagang,
agen, wakil pelayanan dan wakil pemasaran.
1. Hubungan Promosi Dengan Penjualan
Dalam kegiatan pemasaran yang sangat kompleks dan saling berkaitan
yang satu dengan yang lainnya, seperti promosi dan penjualan hendaknya
dikelola dengan baik untuk mencapai tujuan perusahaan, yaitu laba. Promosi
berfungsi untuk meningkatkan volume penjualan juga sebagai strategi untuk
menjangkau pembeli untuk melakukan pertukaran. Sedangkan penjualan
adalah pemindahan barang dan jasa yang dilakukan oleh penjual. Pada
umumnya perusahaan yang ingin mempercepat proses peningkatan volume
penjualan akan melakukan untuk mengadakan kegiatan promosi melalui
iklan, personal selling, dan publisitas.
Apabila volume penjualan dirasakan cukup besar sesuai dengan yang
diinginkan serta cukup mantap, maka umumnya perusahaan menurunkan
kegiatan promosi atau sekedar mempertahankannya. Meskipun demikian
seringkali perusahaan dalam menurunkan kegiatan promosi diikuti pula oleh
penurunan penjualan. Hal ini disebabkan oleh karena beberapa kemungkinan,
misalnya penurunan promosi tersebut perlu ditinjau kembali. Peninjauan
tentang keputusan promosi tersebut hendaknya dilakukan dalam skop yang
luas, dengan demikian penyajian penetapan kebijakan promosi yang kurang
tepat dapat dihindarkan.

2. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Kegiatan Penjualan
Dalam praktek, kegiatan penjualan itu dipengaruhi oleh beberapa faktor
sebagai berikut: (Swastha dan Irawan, 1990).
1. Kondisi dan Kemampuan Penjual.
Transaksi jual-beli atau pemindahan hak milik secara komersial atas
barang dan jasa itu pada prinsipnya melibatkan dua pihak, yaitu penjual
sebagai pihak pertama dan pembeli sebagai pihak kedua. Disini penjual
harus dapat menyakinkan kepada pembelinya agar dapat berhasil
mencapai sasaran penjualan yang diharapkan.untuk maksud tersebut
penjual harus memahami beberapa masalah penting yang sangat berkaitan,
yakni:
a. Jenis dan karakteristik barang yang di tawarkan.
b. Harga produk.
c. Syarat penjualan seperti: pembayaran, penghantaran, pelayanan
sesudah penjualan, garansi dan sebagainya.
2. Kondisi Pasar.
Pasar, sebagai kelompok pembeli atau pihak yang menjadi sasaran dalam
penjualan, dapat pula mempengaruhi kegiatan penjualannya. Adapun
faktor-faktor kondisi pasar yang perlu di perhatikan adalah:
a. Jems pasarnya
b. Kelompok pembeli atau segmen pasarnya
c. Daya belinya
d. Frekuensi pembelian
e. Keinginan dan kebutuhan
3. Modal.
Akan lebih sulit bagi penjualan barangnya apabila barang yang dijual
tersebut belum dikenal oleh calon pembeli, atau apabila lokasi pembeli
jauh dari tempat penjual. Dalam keadaan seperti ini, penjual harus
memperkenalkan dulu membawa barangnya ketempat pembeli. Untuk
melaksanakan maksud tersebut diperlukan adanya sarana serta usaha,
seperti: alat transport, tempat peragaan baik didalam perusahaan maupun
di luar perusahaan, usaha promosi, dan sebagainya. Semua ini hanya dapat
dilakukan apabila penjualan memiliki sejumlah modal yang diperlukan
untuk itu.

4. Kondisi Organisasi Perusahaan.
Pada perusahaan besar, biasanya masalah penjualan ini ditangani oleh
bagian tersendiri (bagian penjualan) yang dipegang orang-orang
tertentu/ahli di bidang penjualan.
5. Faktor lain.
Faktor-faktor lain, seperti: periklanan, peragaan, kampanye, pemberian
hadiah, sering mempengaruhi penjualan. Namun untuk melaksanakannya,
diperlukan sejumlah dana yang tidak sedikit. Bagi perusahaan yang
bermodal kuat, kegiatan ini secara rutin dapat dilakukan. Sedangkan bagi
perusahaan kecil yang mempunyai modal relatif kecil, kegiatan ini lebih
jarang dilakukan.
Ada pengusaha yang berpegangan pada suatu prinsip bahwa "paling
penting membuat barang yang baik". Bilamana prinsip tersebut
dilaksanakan, maka diharapkan pembeli akan kembali membeli lagi
barang yang sama. Namun, sebelum pembelian dilakukan, sering pembeli
harus dirangsang daya tariknya, misalnya dengan memberikan bungkus
yang menarik atau dengan cara promosi lainnya.

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Buy Printable Coupons